Upacara Persembahan Jubah Kathina

Persembahan Terbatas di waktu yang baik

 Upacara Persembahan Jubah Kathina 

 Upacara Persembahan Jubah Kathina adalah salah satu tradisi paling penting dalam agama Buddha.  Dengan asal-usul yang berasal dari zaman Sang Buddha lebih dari 2.500 tahun yang lalu, umat Buddha yang setia dari seluruh dunia menghadiri vihara favorit mereka setiap tahun untuk membuat jasa kebajikan selama acara tahunan ini.  Setiap vihara diizinkan untuk menyelenggarakan Upacara Kathina masing-masing pada satu hari selama periode sebulan setelah berakhirnya masa vassa antara hari pertama bulan ke-11 hingga hari ke-15 bulan ke-12.

 Masa vassa adalah periode tiga bulan di mana para bhikkhu akan tinggal di satu tempat untuk fokus dengan rajin pada latihan spiritual mereka.  Periode pelatihan intensif ini mengilhami umat awam untuk datang dan mendukung Sangha untuk memuji upaya pemurnian diri mereka.  Karena umat Buddha percaya bahwa kemurnian penerima meningkatkan jasa kebajikan yang dihasilkan oleh tindakan kedermawanan, jasa kebajikan yang dihasilkan dari persembahan jubah Kathina sangatlah besar.  Ini adalah salah satu dari banyak alasan mengapa upacara Kathina begitu populer dan biasanya merupakan upacara terbesar tahun ini untuk vihara-vihara di negara-negara seperti Thailand.

 Latar belakang sejarah persembahan jubah Kaṭhina 

 Ketika Sang Buddha sedang berdiam di vihara Jetavana di Shravasti, sekelompok tiga puluh bhikkhu melakukan perjalanan dari Patha untuk mengunjungi Sang Buddha.  Setelah berhenti di tengah perjalanan untuk mengamati pertapaan hujan selama tiga bulan di Saket, yang berjarak kira-kira 96 ​​kilometer dari Shravasti, mereka bergegas pergi menemui Sang Buddha.  Namun, masa vassa belum berakhir pada titik ini.

 Sehingga, jalanan menjadi becek oleh air hujan yang membuat perjalanan cukup sulit.  Pada saat mereka mencapai vihara Jetavana, para bhikkhu pergi menemui Sang Buddha dengan jubah usang dan berlumuran lumpur.  Setelah melihat kelompok bhikkhu ini dan keadaan pakaian mereka yang buruk, Sang Buddha memutuskan bahwa sejak saat itu, para bhikkhu yang menjalankan vassa selama tiga bulan berhak menerima jubah baru dari umat awam yang setia.  Situasi inilah yang menyebabkan terciptanya upacara persembahan Jubah Kathina yang tetap utuh hingga saat ini.

 Hasil jasa kebajikan dari persembahan jubah Kaṭhina 

Bagi umat awam – umat awam yang mempersembahkan jubah Kathina atau berpartisipasi dalam upacara akan menerima jasa kebajikan yang besar.

Untuk Sangha – menurut Vinayapitaka, seorang bhikkhu yang menerima jubah Kathina juga akan memperoleh banyak jasa kebajikan.

 Hasil jasa kebajikan dari persembahan jubah Kaṭhina untuk umat awam dan bhikkhu yang berpartisipasi dapat diringkas sebagai berikut:

 Mereka akan terlahir kembali dalam keluarga yang sehat dengan pandangan benar, kehormatan, dan ketenaran.

 Mereka akan terlahir kembali dengan tubuh yang utuh dan sehat.

 Mereka akan terlahir kembali dengan kulit yang cerah dan indah serta pikiran yang cerah dan bahagia.

 Mereka akan memiliki kekayaan yang cukup dan tidak perlu menderita untuk mendapatkan kekayaan mereka.

 Mereka akan dapat memanfaatkan kekayaan mereka dengan baik untuk membuat lebih banyak pahala kebajikan dalam persiapan untuk kehidupan mereka selanjutnya.

 Ketika mereka lulus dari dunia ini, mereka akan pergi ke surga paling minimum ( surga tingkat pertama) .

 Mengapa persembahan jubah Kaṭhina menghasilkan pahala kebajikan yang besar? 

 Alasan tambahan mengapa persembahan jubah Kaṭhina dapat menghasilkan pahala kebajikan yang besar adalah persyaratan dan batasannya, yang juga membedakan perbuatan ini dari perbuatan bermanfaat lainnya.

 Batasan waktu: Jubah Kathina harus dipersembahkan dalam waktu satu bulan setelah akhir masa vassa .  Jadi, ini adalah penawaran terbatas waktu.

 Batasan persembahan: Persembahan harus untuk seluruh Sangha dan bukan untuk bhikkhu tertentu seperti persembahan lainnya.

 Jumlah terbatas: Persembahan hanya terjadi sekali untuk setiap vihara setiap tahun.

 Batasan penerima: Agar sebuah vihara dapat menerima persembahan Kathina, setidaknya harus ada lima biksu yang menjalankan masa vassa tiga bulan di vihara itu.  Kelima bhikkhu tersebut harus menerima persembahan jubah bersama-sama.

 Batas waktu khusus: Untuk bhikkhu yang dicalonkan untuk menerima jubah, beliau harus melakukan Kathina Khandhaka dalam hari itu dan tidak dapat menunda ritual ke hari berikutnya atau hari lainnya.

 Kekhususan dari persembahan: Jubah Kathina harus menjadi salah satu dari tiga jubah untuk para bhikkhu.

 Keinginan Sang Buddha: Persembahan jubah Kathina datang dari keinginan Sang Buddha sendiri.  Semua jenis persembahan lainnya, misalnya: jubah mandi, berasal dari keinginan umat awam yang meminta izin kepada Sang Buddha untuk memberikan persembahan semacam itu.

 Jasa kebajikan khusus: Jasa kebajikan dari persembahan jubah Kathina bermanfaat baik bagi umat awam yang mempersembahkan jubah maupun Sangha yang menerima persembahan dan bergembira karena jasa kebajikannya .

 Kita dapat melihat bahwa persembahan jubah Kathina adalah jasa kebajikan istimewa dengan banyak persyaratan yang membuatnya cukup unik baik bagi pemberi maupun penerima.  Tidak hanya itu, hal ini juga memberikan manfaat yang besar bagi vihara yang menyelenggarakan upacara tersebut.  Karena popularitas upacara Kathina, acara ini biasanya mampu mengumpulkan sejumlah besar sumbangan amal yang dapat digunakan untuk pemeliharaan dan pemeliharaan vihara.  Ini akan membantu membuat vihara yang bersangkutan lebih cocok untuk ditinggali para bhikkhu dan bagi umat awam untuk datang dan belajar serta mempraktikkan ajaran Sang Buddha di masa depan.

 Kegiatan Persembahan Jubah Kathina di Wat Phra Dhammakaya 

 Untuk vihara Dhammakaya, persembahan jubah Kathina akan diadakan pada hari Jumat, 19 November, B.E.  2564 .  Di masa lalu, sejumlah besar umat melakukan perjalanan ke vihara dari seluruh negeri dan bahkan dari luar negeri untuk mengambil bagian dalam acara tersebut.  Namun, mengingat pembatasan pertemuan besar karena pandemi COVID-19, Vihara Dhammakaya tidak akan menyambut pengunjung secara langsung tetapi akan mengadakan upacara secara langsung melalui aplikasi pertemuan online ZOOM.  Dengan cara ini, orang dapat menghadiri upacara dari mana saja di dunia hanya dengan masuk dan menyalakan kamera mereka.  Mereka yang bergabung akan ditampilkan berdampingan di monitor besar di vihara yang akan ditampilkan selama siaran langsung.  Hal ini akan menciptakan rasa persatuan seolah-olah kita semua dapat menghadiri upacara secara fisik bersama-sama.  Jasa kebajikan dan kedamaian batin yang dihasilkan oleh semua yang berpartisipasi akan membawa manfaat baik bagi kehidupan setiap individu dan berperan dalam memecahkan krisis global ini.  Undang teman dan bergabunglah bersama kami di Zoom untuk menjadi bagian dari acara spesial ini!